seuTuh kasihmu syg..-smbungn..

Tiba-tiba kedengaran ucapan salam dari seorang lelaki… lamunanku tersentak..
Namun aku tidak mendongak…Rasa malu sudah datang menerpa…
Tapi mengapa?? Ya, suaranya seperti pernah kudengar sebelum ini.
Suara yang selalu menggamit mindaku untuk berpindah ke alam khayalan…
Suara yang selalu datang dalam mimpiku… Suara yang sering mengimami
jemaah solah di surau universiti… Ikhlas dan penuh rasa rendah diri…
Kusambut salamnya dengan penuh debaran… Seketika itu aku terasa mahu
lari dari tempat itu…. Balik ke bilik dan menelekupkan mukaku ke bantal…
Aku hanya menguntum senyum dibibir … Muncul satu perasaan yang sukar aku gambarkan…
Senyumku berbalas. Bahagia…. Cepat-cepat aku membetulkan posisiku,
supaya aku tidak teus hanyut dalam perasaan itu…
Aku tunduk dan lelaki itu melabuhkan punggungnya di bangku kayu jati
bersebelahan tempat rehlahku… Ikhwan … Namun dia tidak lama di situ…
setelah menghulurkan sebuah bungkusan hijau kepadaku, Ikhwan berlalu pergi…

Sekali lagi ucapan salamnya kedengaran…. Beserta bungkusan itu ada
sekeping kertas putih bercoret tinta biru… Mujur sebentar saja pertemuanku
dengan Ikhwan petang itu… Aku tak mau di salah erti… Dan aku tahu Ikhwan juga begitu…
Aku melangkah pulang kebilik…. Kugenggam pemberian Ikhwan sekemas mungkin…
Dengan penuh tanda tanya…Setelah selesai menunaikan fardhuku kepada

Allah dan memohon doa padaNya, aku berbaring di katil…
Segera kubuka warkah Ikhwan yang belum sempat kubaca…
Hatiku terharu dengan warkahnya yang pertama buatku itu…

Assalamualaikum buat kenalanku Imanina
Maaf sekiranya warkah ini mengganggu saudari ketika ini…

Persoalan yang terbuku di minda membuatkan Ikhwan ingin sekali
mengetahui apakah permasalahan di minda saudari yang sering Ikhwan
lihat duduk berseorangan dan berduka dibangku taman universiti…
Bukan sekali Ikhwan lihat saudari di situ, tapi hampir setiap petang…
Niat Ikhwan bukan untuk menyibuk tentang hal saudari,
cuma mahu mengetahui mungkin ada sesuatu yang boleh bantu untuk meringankan beban di hati dan mengembalikan keriangan yang pernah Ikhwan lihat di wajah Intan ketika dulu…
Maaf sekali lagi andai warkah Ikhwan ini tiba pada waktu yang tidak sepatutnya..

Sekian dulu dari Ikhwan, maas salamah…”

Aku melipat kemas warkah itu dan kusimpan di dalam diari hijauku…
aku tahu bibirku sekali lagi menguntum senyuman yang paling manis…
Kali ini, menampakkan baris gigiku yang putih bersih…
Hasil pengamalan sunnah rasulullah untuk bersugi setiap kali sebelum solah…
Aku menghela nafas panjang…. Kuletakkan diariku disisi…
Dan seketika itu aku di buai mimpi…..Semenjak dari itu,
aku semakin akrab dengan Ikhwan… Namun keakraban kami bukan
seperti yang selalu digambarkan dalam kaca tv… Akrab yang aku maksudkan
adalah dari segi peringatan yang selalu Ikhwan beri buatku, dalam bentuk sajak,
cerpen dan puisi…Ikhwan memang pandai menulis… Hasil karangannya sungguh terkesan dihati ini…
Setiap kali membaca coretan penanya, mindaku terasa ringan dari bebanan masalah…

berpesan-pesan kepada kebenaran, dan berpesan-pesan pada kesabaran…

Dengan firman Allah itulah, hatiku semakin yakin menundukkan rasa tekanan
yang sering datang menggoyahkan sabarku terhadap cubaan yang diberiNya…
Pada setiap bulan puasa, Ikhwan tidak pernah lupa mengirimkan berkotak-kotak
kurma buatku… Katanya berseloroh dalam warkah yang disertakan bersama
sekotak kurma yang dikirimnya melalui Hazwani rakan sekuliahku,
“ Kurma ini ‘pemanis muka’ buat saudari Imanina di sana.
Segar... Ikhwan petik dari tanah suci. Bila kita berumah tangga nanti,
bolehlah kita menunaikan haji bersama-sama ya”… Dalam hatiku, aku mengaminkan selorohnya…

Pernah jua Ikhwan mengirimkan nota-nota fotostat yang dikumpulnya
dari rakan-rakan fakulti perubatan dan memberinya kepadaku…
Dia berpesan supaya berusaha untuk menunaikan kifayah ini dengan sebaik-baiknya.
Sudah pasti harapan itu tidak kuhampakan… Harapan dari seorang
lelaki yang sungguh istimewa dalam hidupku, namun dia tidak pernah tahu.

Hasilnya, Alhamdulillah, aku cemerlang dalam setiap peperiksaan tahunanku…
Ikhwan selalu mengirimkanku doa-doa yang didapatinya dari kitab-kitab
ulama terkemuka… katanya doa itu senjata umat Islam…
usaha itu datang bersamanya dan tawakkal mengiringi setiap usaha
yang tidak pernah mati…6 tahun berlalu…. akhirnya aku berjaya meraih
ijazah yang kuidam-idamkan selama ini…

Air mata kesyukuranku tumpah ke bumi… Aku bergelar doktor kini…
Cintaku Ikhwan (walau dia tidak pernah tahu sehingga kini) bergelar
professor di salah sebuah universiti di tanah air.. warkahnya yang hadir
setiap bulan menemani hidupku dan membakar semangatku untuk terus
berjaya ke akhirnya…. Harapanku untuk menjadi insan yang istimewa
dalam hidup Ikhwan, tidak pernah padam, seawal tahun pertama kami disini..
Ibu dan ayah tidak menyertaiku pada hari bahagia itu…
Namun kutahu, doa merekalah yang menjadi tunggak kejayaan yang kuperoleh…
Dalam hatiku, kupanjatkan kesyukuran yang teramat sangat kepada Allah…
Aku tidak mungkin dapat merasai kegembiraan ini tanpa izinNYa…

>>>bersmbung lg...soon i'll update...


as simple as siMpLe_sHiDa...hehe.. Posted by Hello