end of seTULUs kasiHmU syg....^_^

Kepulanganku disambut ibu dan ayah… Kedut-kedut di dahi ibu kucium sepuas-puasnya
Urat hijau yang timbul ditangan ayah kukucup dengan penuh kerinduan…
Tidak sabar rasanya untuk aku berjumpa dengan adik-adik yang telah

kutinggalkan 6 tahun dahulu…Pastinya mereka sedang menunggu
kepulanganku dengan gembira…Setibanya di rumah Mukhlis berlari mendapatkankku,
adikku yang paling kecil sekali…
Sudah pasti dia mengenaliku dari gambar yang kukirimkan kepada

keluarga setiap tahun sejak tahun pertama lagi… adikku Hannan
menunggu di halaman rumah dengan senyuman yang penuh ceria
Masih kuingat lagi, sewaktu aku meninggalkannya, Hannan nangis
mahu mengikutku bersama-sama… Kini Hannan sudah remaja…
berkain batik, anak dara sunti lagaknya….
Dia menyambut tanganku lantas mengucupnya dengan titisan air mata…
Dia memang tidak pernah berubah….Mudah sekali mengalirkan air mata...

Memang dia manja denganku…. Kehangatan inilah yang kutunggu selama
6 tahun ini, untuk bersama keluarga yang telah lama aku tinggalkan
demi sebuah impian untuk menjadi doktor…Malam itu ayah menyuarakan sesuatu yang mengejutkan aku… seseorang telah datang merisik diriku… Jannah menyiku sambil tersenyum simpul…
”Amirul Ikhwan,” kata ayah… mahu saja aku menjerit kesyukuran ketika itu…
tapi ku tahan… ku tahan perasaanku… kutundukkan muka dan tiba-tiba saja
mengambil alih pergerakkanku… aku bingkas bangun dan meninggalkan ayah,
ibu dan adik-adik di meja makan selepas meminta diri…
terasa bodoh pula tindakanku ketika itu….aku berlari mendapatkan diari hijauku
di bawah bantal. Kubuka surat Ikhwan yang dikirimkan dalam bentuk sajak

’Pabila tiba masanya’…
Aduhai Hawa,Pabila tba masanya, aku pasti berlari mendapatkanmu,
mendapatkan kasihmu yang seindah pelangi alam,Yang setenang air di muara kasih,
Yang sesuci hamparan cinta kau simpan dalam ketaqwaan…
Wahai Hawa,Bila gerimis menyelimuti pawana,Petir menjalar di langit hitam,
Dan bila sengsara datang bertandang,Bermunajatlah dengan penuh rasa kehambaan,
Agar syahadahmu kukuh bertautan….Bersabarlah Hawa,
Kerana kesabaran itu seindah mutiaraTercipta didasar lautan,
Walau sebesar mana gelombang mendatang,Sinarnya tetap gemilang,
Dan begitulah hakikatnya sabar,Yang pasti menyelamatkan kewarasanmu dari hilang…
Sungguh wahai Hawa,Dihati ini ada perasaan yang sukar kuungkapkan kepadamu,
Kerana wajahmu yang penuh rahsia,Kerana wajahmu yg membuatkan ingatanku pulang,
Pada yang maha Esa,Menjadikan lidahku kelu berkata-kata…..

Kugenggam erat warkah itu dan ku baca berulang kali…. Seolah-olah mimpi jadi kenyataan…
Ikhwan bakal suamiku…. Kedengaran pintu bilikku diketuk berulang kali…
Emak masuk dan melemparkan senyuman yang selalu aku rindu suatu ketika dahulu…
Kata emak, semuanya terpulang padaku…. ”Mahu atau tidak… emak tak kisah,
asalkan anak emak gembira”……Ku berbisik di telinga emak tanda memberikan kata setuju…
Kukucup jemari kurus emak lantas emak membalas dengan belaian yang penuh kasih…..
Walau emak sudah semakin berusia…. segar kasihnya masih lagi seperti dulu….

Amirul Ikhwan dan Nur Imanina >> Ikhwan & Imanina... selamat diijab kabulkan……….

Banyak yang aku pelajari dari perkongsian hidupku dengan Ikhwan…
rajukku di pujuk.. lembut dan tenang…Sedihku di redakan dengan kemanisan
wajahnya dan belaiannya cintanya padaku…Dan begitu juga aku,
menyayanginya dengan sepenuh jiwa…Dialah lelaki pertama dan terakhir
yang akan menjadi raja hidupku ini… Aku cuba menjadi isteri yang solehah walau kelemahan ku tetap muncul di sana sini….Namun suamiku tidak pernah menyuarakan ketidak puasan hatinya…
Tidak pernah sekalipun lakunya menampakkan kekuranganku… pernah sekali,
keluhan terhembus dari bibirnya…Kelemahanku dibaikinya dan diganti dengan kekuatan…
Ya, kekuatan sebagai seorang wanita Islam yang perlu berjuang menegakkan
agama dalam setiap geraklakunya…. Begitulah pesan Ikhwan yang kini kupanggil ’abang’…
Setiap kali selesai solat…Abang akan memberikan tazkirah buat peringatan
kami dunia akhirat… Tidak pernah sekali abang terlepas dari menjadi imam
fardhu ketika kami sama-sama dirumah…Tahajjud pun kami lakukan berjemaah…
Sungguh aku rasa bahagia manisnya berumah tangga yang cintanya berlandaskan syiar Islam…
Masih aku ingat lagi, sewaktu malam pertama aku dan abang,
kami solat hajat dan sujud syukur bersama-sama….Kata abang,
biarlah landasan dan tapak masjid yang kami bina ini atas dasar ibadah,
nafsu semata-mata... hingga ke hari ini…pesan abang bersemadi di hati…
Setelah 6 tahun berumah tangga, kami dianugerahkan 3 cahaya mata
Intan Syafarin Hanni, Mohd Hakimi, dan yang bongsu Mohd Hazwan...

Malam itu, abang Ikhwan menyuarakan hasratnya padaku,
tentang menunaikan rukun Islam yang kelima bersamaku dan anak-anak…
Ya, seperti dalam selorohnya yang ku aminkan dulu…
Aku tersenyum sendirian … pastinya aku setuju dengan cadangan itu…
Ikhwan menanggung perbelanjaan ibadah itu…
simpanan sejak di universiti lagi katanya… Aku terharu…
Kata Abang Ikhwan,umrah dan haji biarlah dilakukan bersama-sama
sementara waktu mengizinkan… seperti yang selalu diingatkannya…
hidup sebelum mati’……Setelah tamat kursus haji kami berangkat ke Tanah Suci…
Ibadah yang kami lakukan berjalan lancar. Cuma abang Ikhwan kelihatan
begitu sihat seperti sebelumnya… Apabila ditanya…
hanya kuntuman senyum yang diberikan kepadaku, seperti selalu…
Di Tanah Suci kupanjatkan kesyukuran kepada Allah yang telah
memakbulkan pinta hajatku selama ini… Hanya Dia yang tahu sedalam mana cintaku kepada abang Ikhwan…
Hanya Allahlah tempat aku bermohon selama ini…
Hanya Dialah yang berkuasa memberi dan menarik balik rezeki…
Aku bersujud kepada Allah malam itu dengan penuh rasa rendah diri…
Kudoakan hidup dan mati kami sekeluarga serta keturunan kami
dalam iman dan taqwa serta redhaNya… Biarlah hidup dan mati kami
dalam limpah kurniaNya…… Malam itu abang Ikhwan batuk tidak berhenti-henti….

Badannya panas dan mukanya merah seperti menahan kesakitan…
Sebagai seorang doktor, bukan mudah bagiku memeriksa tubuh itu…
Tambahan pula, itu suamiku… Cintaku… Kasihku…
Doktor yang bertugas memberi tahu bahawa abang Ikhwan diserang demam panas….
abang Ikhwan mungkin tidak dapat mengikuti kami bertawaf keesokan hari…
jadi abang Ikhwan terpaksa tinggal di apartment…
Aku sebagai isteri tidak mungkin sanggup meninggalkan abang Ikhwan seorang diri
Sepanjang hari aku menemani suamiku…..Aku hanya mengalirkan air mata di sisinya
Aku fahami kesakitannya… Namun hanya dengan izin Allah abang Ikhwan akan sembuh semula
Segala medikasi yang disediakan ku berikan kepada Ikhwan dengan penuh
harapan agar dia sihat seperti sedia kala…Pipiku diusapnya… lemah… tidak bermaya…
namun, kehangatan kasihnya masih terasa….Dalam nafasnya yang lemah,
abang Ikhwan berpesan kepadaku… “Sayang….terima kasih abang ucapkan buat dirimu…
kasih atas kasih sayang yang tak pernah padam darimu buat abang…
terima kasih kerana memberikan abang anak-anak yang soleh dan solehah, insya allah”….

Abang Ikhwan menarik nafas panjang dan menyambung kata-katanya…
kulihat air mata kasihnya berjuraian disisi… Ini kali kedua kulihat abang menangis…
pertama adalah sewaktu melihat aku melahirkan anak sulungku… Intan Syafarin Hanni
“Sayang, ingatlah tautan kasih yang terjalin antara kita dengan izin Allah….
Panjatkanlah syukurmu buatNya sayang… Jangan pernah lupa…
Teruskan mendidik anak-anak kita mendalami Islam dan menjaga iman
mereka dengan sepenuh jiwa…Berjuanglah membela Islam dan jangan berhenti sebelum menang
Buat dirimu sayang, abang sejak dulu tidak pernah lupa berdoa agar kau
milik abang suatu hari nanti… Alhamdulillah, hajat abang termakbul……
Maafkan kesalahan abang andai kata abang pernah melukan hatimu”……

Dan aku lihat Abang terlena…manik-manik putih dimatanya berjuraian lagi…
kukucup pipi abang… Sendu semakin terpahat di hati ini…
itu, abang memanggilku dan anak-anak supaya berada di sisinya…
Abang berpesan kepada anak-anak kami supaya menjagaku sebaik-baiknya
Dan bersikap mengikut sunnah Rasululullah…Pesan abang,
jadikanlah sabar itu sebagai asas perjuangan hidup kami
dalam dunia yang semakin mencabar keimanan ini……
Anak-anakku terus menerus membaca Al-fatihah…Itulah yang dipesan oleh Ikhwan
anak-anak kami… ”Al-Fatihah itu sedekahkanlah kepada emak dan ayah…
kiralah dimana pun kamu semua berada… Utuhkanlah ikatan kekeluargaan
kita dan tanggungjawab yang terpikul dengan iman di dada…
Selesaikanlah semua permasalahan antara kita dengan merujuk kepada kitabNya”…
Anakku yang sulung membelai rambut ayahnya.
lihat anak-anakku membeningkan tangisan di mata mereka….

Abang memandangku dengan mata yang sayu … ”Assalamu'alaikum”…. kata abang....
Walau matanya tak bersinar seperti dulu, namun keikhlasannya tetap kurasai…
Tanganku digenggamnya seerat mungkin… Kubisikkan syahadah ditelinga abang….
”asyhadu alla ilaa ha illallah”….Abang mengulangnya… perlahan-lahan, tetapi jelas….

Hembusan terakhir nafas abang melepaskan perlahan tanganku dari genggamannya……
Abang pergi menyambut panggilan Ilahi…. Sebelum kuselimuti seraut wajah manis
abang yang pernah menceriakan hidupku dulu, menepis segala kepahitan jiwaku,
kukucup dahi abang sekali lagi dan kusedekahkan Fatihah buat dirinya…
Walau hati ini tersayat luka…Namun aku gembira kerana pernah menjadi seorang
isteri kepada lelaki yang soleh dan telah membimbingku kejalan bahagia ini…

Terima kasih abang….. Jenazah abang Ikhwan kami kuburkan di tanah suci…
itulah harapan yang pernah disuarakannya satu ketika dulu…
kami sampai disini.. Sewaktu bermulanya perkenalan kami lagi… ”
Insya Allah, saya teringin sangat mengakhiri riwayat hidup saya di Tanah Suci”
itulah jawapannya bila kuajukan soalan tentang impian hidupnya…..

Warkah terakhir darinya kubuka dan kubaca sekali lagi… Warkah yang diminta supaya aku membacanya apabila kami selesai menunaikan ibadah haji dan pulang ke tanah air…..

Sayang, Bila bumi memanggilku kembali,
jasad ini tidak bernyawa lagi, Ketahuilah hanya engkau pernah menjadi permaisuri hati,
Melengkapkan citaku selama ini…. Bila kita saling terleka,
semakin ditelan usia, Atau terpisah oleh ketentuanNya,
hatimu pada kasih abadi, Kasih Allah Rabbul Izzati….
Sejak dulu wajahmu menjadi ratu hatiku,
Doaku menginginkanmu, Kutahu doamu pun begitu,
kau simpan suara hatimu demi jihad itu, Ini yang membuatkan hatiku semakin tertawan padamu…..
Syukran temanku, suriku, cahaya hidupku,
Abadikanlah kenangan dan kasih kita bersama keakhirnya,
Walau antara kita terpisah jasad dan nyawa……
, amal dan taqwa tetap bersemi di hati selamanya….
Seutuh kasihmu sayang, adalah dambaan hatiku… syukur atas rahmat Tuhan yang satu… ….
Assalamu'alaikum…. Ikhlas mencintaimu... Abang….

Kulipat kemas warkah abang dan kusimpan dalam diari hijaunya..
Ya, warna kegemaran kami berdua… Ada lakaran wajahku pada muka terakhir diari itu
Aku tersenyum… Kukucup wajah abang dalam gambar yang kulekatkan dalam diariku….
Wajah manis itu seakan menyambut kucupanku….. “Mak”…. Lamunanku tersentak…
menghampiriku… 6 tahun berlalu…. anak-anakku sudah membesar semuanya…
Membesar dengan kasih sayang dan pesan ayah mereka
selalu menegakkan Islam walau dalam apa jua perkara…
Bahagia inilah yang pernah kurasai dulu… ”Mak, adik tanya,
tu apa maksudnya mak…. ”kata Hazwan menggaru-garu kepala…
rambut anakku dengan penuh kasih sayang, ”Sekejap lagi mak datang”,
balasku…Anakku mengangguk-ngangguk dan menyimpulkan senyuman..

Seiras wajah ayahnya.. Akan ku jelaskan maksud jihad sejelasnya
kepada anak-anakku kerana ANUGERAH JIHAD INI lah yang
telah membawa sinar kebahagiaan dalam kehidupan kami sekeluarga hingga ke detik ini….……….. Amin….

Hidupkan hati dgn tazkirah kehambaaan... Sekali lagi tazkirah dengan kehambaan penting. Dengan sifat kehambaan, kita akan harapkan Allah untuk meneruskan momentum amal ketika 'down'. Dan apabila kita terlalu bersemangat, sifat kehambaan akan mengingatkan kita bahawa kita hidup dalam sistem yang ada fitrahnya. Fitrah sistem alam ini perlukan masa untuk berubah, dan perubahan biasanya akan perlahan-lahan. Bila kita ingat selalu hal ini, kita akan 'menasihatkan' diri agar jangan tergopoh. Jika kejahatan dibalas dengan kejahatan - itu adalah dendam. Jika kebaikan dibalas dengan kebaikan - itulah tanda ketinggian budi. Jika kebaikan dibalas dengan kejahatan - itu adalah kezaliman. Tetapi jika kejahatan dibalas dengan kebaikan - itulah buktinya pekerti mulia lagi terpuji. Sungguh sedikit manusia yang memahami. Lebih sedikit manusia yang memahami dan mengamalkan. Lebih sedikit lagi manusia yang telah memahami, mengamalkan dan ikhlas. Terlebih sedikit lagi manusia yang telah memahami, mengamalkan dan ikhlas serta sampai ke tujuan." -Imam Hassan al-Banna........